26.3 C
Jakarta
18 April 2024
Senja News
InternasionalNews

Perang Rusia Vs Ukraina Berimbas Pada Penerbangan Internasional

30. Perang Rusia Vs Ukraina Berimbas Pada Penerbangan Internasional

Kik play untuk mendengar

, Senja News yang terjadi antara dan Ukraina tanggal 24 lalu membawa banyak pengaruh secara internasional. Terutama untuk daerah-daerah pecahan Uni Soviet, termasuk menjadi terganggu.

Akibat adanya bombardir dan gempuran dari Rusia, ukraina telah menutup wilayah udaranya. Hal ini karena sangat berbahaya bagi penerbangan sipil dengan adanya penggunaan senjata tersebut.

Demi melindungi semua penerbangan yang berlangsung maka jalan terbaik adalah jangan pernah menggunakan jalur Ukraina lagi. Hal ini tentu mempengaruhi semua udara secara internasional.

Semua penerbangan terpaksa memilih jalur lain meski memutar dan mencari jalur lebih jauh dari biasanya. Hal ini tentu mempengaruhi waktu perjalanan serta mempengaruhi bahan bakar yang digunakan selama perjalanan.

Penerbangan Internasional Menjadi Kacau

Agresi militer antara membuat penerbangan internasional menjadi kacau. Semua yang biasanya transit ke Ukraina atau melewati wilayah udara Ukraina terpaksa memilih jalur lain demi keselamatan.

Hal ini membuat ratusan penerbangan yang melalui zona Ukraina menjadi kacau dan sangat terganggu. Bahkan berdasarkan tinjauan dari situs pemantau penerbangan FR24 (Flightradar24) wilayah udara Ukraina bersih dari pesawat komersial.

Seluruh pesawat dari Ukraina serta yang menuju wilayahnya pun di stop. Akibatnya setiap penerbangan internasional tidak lagi berani melewati zona tersebut dan memilih alternatif jalur lain.

Meski hal ini mempengaruhi konsumsi bahan bakar serta konsumsi waktu jadi semakin meningkat. Seluruh pengguna jalur ini telah di wanti-wanti agar tidak memilih jalur yang terkena imbas perang.

Bahkan Badan Keselamatan Penerbangan Uni (EASA) telah mewanti-wanti semua daerah udara dan Ukraina-Rusia hingga dalam jarak 100 mil dari perbatasan masih berisiko tinggi terdampak peperangan.

Ia menambahkan keterangan alasan mengapa sebaiknya mengalihkan jalur karena secara khusus terdapat risiko penerbangan sipil akan menjadi sasaran empuk akibat terjadinya kesalahan identifikasi pesawat sipil.

Hal tersebut terjadi akibat penggunaan berbagai alat peperangan baik darat atau udara akan terkena imbas bagi penerbangan sipil yang beroperasi pada ketinggian dari zona peperangan tersebut.

Jalur Penerbangan Terpaksa Dialihkan

Paparan dari lembaga EASA tersebut menjadi alasan kuat setiap penerbangan melalui wilayah udara peperangan harus dialihkan. Hal ini demi keselamatan pada para penumpang ataupun petugas pesawat.

Mereka bahkan menambahkan bahwa Kementrian Pertahanan Rusia telah mengirim pesan darurat ke Ukraina mengenai risiko tinggi untuk penerbangan komersil yang melintas wilayah perang.

Penggunaan senjata dan peralatan militer bisa salah identifikasi pesawat hingga salah target penyerangan. Mereka meminta agar kontrol lalu lintas pada Ukraina agar menghentikan semua jenis penerbangan.

Terjadinya blokade pada wilayah tersebut membuat semua negara pecahan Uni Soviet terdampar. Setiap orang yang ingin bepergian menggunakan transportasi udara harus berpikir ulang.

Bahkan sipil dari Ukraina yang ingin mencari perlindungan atau mengungsi menggunakan pesawat tidak bisa dilakukan. Mereka terpaksa harus memilih jalur lain jika ingin melakukan perjalanan mengungsi.

Transportasi pesawat sama sekali tidak beroperasi dari Ukraina. Hal ini tentu membuat warga sipil semakin cemas dan mengalihkan cara lain untuk melakukan pengungsian menuju negara lain lebih aman.

Tidak hanya itu orang-orang yang ada di dari Ukraina juga terdampar tidak bisa melakukan perjalan pulang. Kementrian Luar Negeri Ukraina telah mendata orang-orang tersebut.

Penerbangan sipil harus memperioritaskan keselamatan dan keamanan dari konflik antarnegara antara Ukraina vs Rusia setelah pernah ada kejadian pencaplokan Crimea pada tahun 2014 lalu.

Kejadiannya terjadi pada Airlines MH17 yang tertembak jatuh oleh rudal saat melintasi daerah Ukraina Timur pada saat terjadi pergolakan. Akibatnya seluruh penumpang dalam pesawat tewas.

Perang yang terjadi antara Rusia dan Ukraina tanggal 24 Februari lalu membawa banyak pengaruh secara internasional. Terutama untuk daerah-daerah pecahan Uni Soviet

Baca juga : Wisata Unik Menikmati Pedesaan Naik Gerobak Sapi di Bantul

Pos Terkait

Bandara Dubai Terendam Setelah Uni Emirat Arab Dilanda Banjir Langka

Wahyuni Wahyuni

Taylor Swift Tolak Tawaran Manggung Rp145 Miliar di Uni Emirat Arab

Wahyuni Wahyuni

Upah Tak Dibayar, Motif Tukang Kebun Bunuh dan Mencor Pria di Bandung Barat

Wahyuni Wahyuni

Polisi Periksa Pacar Selebgram Jakarta Selatan yang Bunuh Diri Sambil Live IG

Wahyuni Wahyuni

Sanksi Penggunaan Pelat TNI Palsu dalam Kasus Sopir Toyota Fortuner yang Arogan di Tol

Wahyuni Wahyuni

Olivia Nathania, Anak Nia Daniaty Bebas dari Penjara dalam Kasus CPNS Bodong

Wahyuni Wahyuni
Memuat....